GEO Wacana

Ngangsuh Kaweruh

PEMBENTUKAN BATU GARAM (ROCK SALT) dan KUBAH GARAM (SALT DOME)

saltdome3.jpgSetelah mengenali beberapa jenis batuan yang ada di bumi, ada salah satu jenis batu yang sepertinya menarik untuk dibahas lebih lanjut. Ini karena batu tersebut sangat membantu menjebak minyak bumi atau gas yang sering dijumpai di Teluk Meksiko dan daerah-daerah Timur Tengah. Batu tersebut adalah batu garam atau yang sering dikenal sebagai rock salt dan termasuk ke dalam batuan sediment. Batu garam  ini terbentuk dari kumpulan mineral yang sering disebut halite. Mineral halite mempunyai rumus kimia NaCl. Akan tetapi batu garam bisa juga mengandung pengotor-pengotor dan umumnya yang berasosiasi dengan batu garam tersebut adalah anhydrite (CaSO4), gypsum (CaSO4.2H2O), dan juga sylvite (KCl).

saltlayers.jpgTerbentuknya batu garam ini umumnya akibat dari penguapan air yang mengandung garam seperti air laut yang banyak mengandung ion-ion Na+ (Sodium) dan Cl (Cloride). Batu garam ini umumnya terbentuk di daerah danau yang mengering akibat penguapan, teluk-teluk yang relative tertutup, daerah estuarine yang ada di daerah arid, daerah-daerah di dekat laut seperti lagoon dan lain-lain.

michiganbasin.jpgPada jaman dulu dalam skala waktu geologi, sejumlah air yang sangat besar seperti misalnya Laut Mediterania atau laut yang mampu memasuki cekungan Michigan di Era Paleozoic (600-230 juta tahun yang lalu) menguap dan menghasilkan sedimen batu garam yang sangat tebal dan luas.

saltcycle.jpgBeberapa teori menjelaskan terbentuknya batu garam yang ada di cekungan Michigan. Salah satunya adalah siklus garam dimana banyak dipengaruhi oleh proses penguapan dan pengendapan garam akibat hilangnya sejumlah air laut yang tidak dapat menahan ion-ion garam yang ada dalam larutan seperti yang dijelaskan sebagai berikut:

  • Pada jaman Kambrium dan Ordovician (600-500 juta tahun yang lalu) cekungan Michigan mulai terbentuk. Pada jaman Silur (425 juta tahun yang lalu), batu gamping (limestone) mulai diendapkan di cekungan Michigan. Dengan bertambah besarnya kecepatan penurunan cekungan di Michigan pada jaman ini, sejumlah terumbu karang (coral reef) terbentuk dan terumbu-terumbu tersebut menjadi semacam penghalang (barrier) sehingga membatasi aliran air laut.
  • Dengan dibantu oleh kondisi iklim daerha tersebut yang arid, maka sinar matahari dan temperatur yang cukup panas menyebabkan air yang ada di cekungan Michigan menguap .
  • Karena semakin banyaknya air yang menguap, maka air yang tersisa tidak dapat menahan garam yang ada di larutan sehingga garam-garam tersebut mulai diendapkan dan jatuh ke dasar laut.
  • Oleh karena air laut yang mampu masuk ke cekungan Michigan semakin banyak maka siklus di atas terulang kembali dan terjadi lagi seterusnya sehingga garam yang diendapkan semakin tebal.

michiganbasinrocks.jpgInilah kenapa Michigan menjadi salah satu negara bagian yang menghasilkan dijumpai batu garam dan menjadi salah satu penghasil garam terbesar di Amerika. Proses pembentukan garam yang terjadi sekarang juga bisa dijumpai di beberapa tempat di dunia seperti di Laut Mati (Dead Sea) di Jordan dan Israel.

Nah kalo kita sudah mulai mengerti bagaimana batu garam terbentuk sekarang bagaimana kubah garam terbentuk? Apakah ada hubungannya dengan batu garam yang terbentuk? Sebenarnya proses terbentuknya adalah sama akan tetapi karena bentuknya yang seperti kubah (dome) maka sering disebut kubah garam (salt dome) seperti yang banyak dijumpai di Teluk Meksiko dan Timur Tengah. Dan untungnya lagi banyak minyak bumi dan gas yang ditemukan di dekat salt dome tersebut. Nah bagaimana batu garam tersebut berubah bentuknya menjadi kubah dan tidak berlapis seperti layaknya batu sedimen?

saltdome.jpgKubah garam (salt dome) terbentuk karena lapisan garam yang sangat tebal yang terbentuk dari mineral halite, menerobos batuan yang ada di atasnya sehingga membentuk seperti kubah. Dalam skala waktu geologi (jutaan tahun yang lalu), batu garam yang terbentuk akan tertutupi oleh sedimen di atasnya dan terkubur dalam bumi. Oleh karena berat jenis garam yang relatif lebih kecil (2.16 gr/cc) dibandingkan material di sekelilingnya termasuk sedimen di atasnya (biasanya lebih besar dari 2.4 gr/cc) maka mineral garam tersebut mempunyai kecenderungan untuk menerobos batuan di atasnya. Contoh dari kubah garam ini adalah Avery Island di Lousiana dan Pegunungan Zagros. Pada saat mineral-mineral garam tersebut mencoba menerobos batuan di atasnya, batuan-batuan di atasnya akan sedikit terlipat dan akan membentuk jebakan dimana minyak bumi dan gas akan berakumulasi. Bahkan tidak jarang pula mineral garam tersebut mampu menerobos sampai ke permukaan atau menerobos lantai samudera jika mineral garam tersebut ditemukan di lautan (offshore).

saltdome2.jpgPada saat bagian atas dari garam tersebut kontak dengan air laut maka garam tersebut mulai melarut dan kadang-kadang meninggalkan bentuk depresi atau runtuhan di sekelilingnya dan kadang pula rekahan tersebut menyebar dari pusat. Rekahan tersebut kemudian berkembang menjadi patahan dan akhirnya patahan tersebut bisa menjadi jalan untuk fluid berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain.  Fenomena seperti ini banyak dijumpai di Teluk Meksiko dan Timur Tengah dimana pembentukan salt dome ini sangat menguntungkan untuk minyak bumi dan gas dapat berakumulasi.    

Referensi :

December 8, 2006 - Posted by | GeO

14 Comments »

  1. jelas singkat dan padat jadi paham nih gimana pembentukannya, tengkyu pak

    Comment by restoe | December 9, 2006 | Reply

  2. bagus…penjelasan singkat padat dan jelas… thx u…

    Comment by bhaskara aji | March 19, 2007 | Reply

  3. mantaf….
    situsnya saya link ya…🙂

    Comment by EG Giwangkara S | September 26, 2007 | Reply

  4. bagus….untuk menambah wawasan saya sebagai geologist UGM

    Comment by luhur cahyo | January 5, 2008 | Reply

  5. didaerah saya solo, didekat aliran sungai bengawan solo hampir didekat lairan tersebut mempunyai sumber air yang asin, fenomena tersebut apakah karena ada kubah garam atau didaerah tersebut jauh dari laut tapi kalau dilihat dari Bayat yang konon laut memmang berjarak 25km. ini bagaimana ya? mohon komentar nya trim’s

    Comment by D. ZONA | January 23, 2008 | Reply

  6. saya lagi mencari literatur tentang rho garam laut tolong dibantu.

    Comment by iphy | May 2, 2008 | Reply

  7. wah tambah dong ilmu saya buat bahan ajar, makasih sekali

    Comment by atala | January 19, 2009 | Reply

  8. thanks yak.. membantu saya lebih mengerti tentang Salt Dome

    Comment by curiousgal | February 17, 2009 | Reply

  9. makasih bgt ya………….

    Comment by rahmansyah | April 7, 2009 | Reply

  10. jiah..
    lumayan kaga ngerti sih gue
    tapi lumayan buat nambah pengetahuan

    Comment by anak gaul | July 24, 2009 | Reply

  11. gue n tmen gue jd bz nmbah pngthan nich!!! thanks yhaaa

    Comment by Nadila | September 16, 2009 | Reply

  12. Di Subang ada Mata air asin…
    Barangkali tau..asal muasalnya dari lapisan mana..?
    Saya tertarik sekali…ingin tahu

    Comment by Merry damayanti | March 28, 2010 | Reply

  13. Makasih ni pengetahuannya…

    Comment by Tsani | June 8, 2011 | Reply

  14. minta refrensi n nama,,,dan tahun,,plus judul n penerbitya,,,,donk,,,,tolong ,,plisss,,,n makasih

    Comment by lia | June 10, 2011 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: